Tembok penahan - penyelesaian untuk kawasan tidak sekata

Tidak banyak pemilik mempunyai kawasan yang sempurna. Penjajaran lengkap pelepasan adalah keseronokan mahal yang memerlukan perbelanjaan besar. Untuk melindungi bumi dari hakisan, untuk membuat landskap yang indah di berbagai ketinggian, anda boleh menggunakan dinding penahan.

Dinding ini adalah struktur menegak yang memegang tanah dari runtuh di lereng tambak dan alur, yang jika tidak hanya runtuh atau banjir. Tembok penahan dibina apabila mereka mahu memisahkan tapak menjadi zon berfungsi berasingan atau untuk memisahkan satu tahap ketinggian dari yang lain dalam bentuk teres.

Dinding penahan batu adalah yang paling kuat dan paling tahan lama

Peranti dinding penahan akan menuntut dari kemahiran bangunan asas anda. Sebagai peraturan, mereka dibuat secara berasingan atau bersambung dengan struktur bersebelahan. Anda boleh membina mereka yang rendah (sehingga 1 m), sederhana (1-2 m) atau tinggi (2-3 m atau lebih). Sekiranya perlu (jika cerunnya terlalu besar) bukannya satu yang tinggi, 2-3 dinding rendah boleh didirikan, mewujudkan teres tambahan. Walau apa pun, tandakan tapak, merancang ketinggian dan menghadapi, medan dan orientasi harus sangat disengaja. Dan jika anda mempunyai sebarang pertanyaan, lebih baik menghubungi pakar.

Untuk pembinaan penggunaan dinding penahan konkrit bertetulang, konkrit, butobeton, batu semulajadi pada mortar simen. Hiaskan dinding dengan pelbagai bahan.

Perkara utama ialah ia secara organik digabungkan dengan landskap. Batu semulajadi atau tiruan yang sesuai, dibezakan dengan tekstur dan warna. Paling biasa digunakan batu pasir, batu kapur, batu kapur, granit, travertine, turgoyak, batu patah, batu, batu laut puak yang berlainan.

Daripada batu menggunakan batu bata

Bagi batu atau batu konkrit, ketebalan dinding penahan haruslah 0.6 m, untuk konkrit - 0.4 m. Asas asas hendaklah diletakkan pada kedalaman 0.3-1.15 m. kedalaman pembekuan tanah musim sejuk.

Menandakan kontur dan telah dipukul tegas mendatar ketinggian dinding, teruskan ke pembinaan double formwork. Ia diperbuat daripada kepingan nipis papan lapis dan kayu (untuk spacers), yang mengekalkan ketebalan dan kontur dinding yang diberikan.

Sebelum meletakkan penyelesaian konkrit, sediakan bantal pasir kerikil sehingga 20 cm tinggi, dibasahkan dengan baik dan tamped. Untuk kekuatan yang lebih besar lakukan rangka rebar dan mengait wayar.

Dengan dinding penahan, tanah tidak tersebar di sekitar tapak, yang padat di satu tempat

Dalam "badan" dinding penahan setiap 2 m perlu disediakan tingkap khas atau Tiub PVC (kira-kira 8 cm diameter) untuk aliran air. Cara termudah untuk melakukan ini adalah dengan memasukkan bahagian bawah botol plastik ke dalam larutan apabila menuangnya dan selepas pengeringan untuk mendapatkannya.

Campuran konkrit disediakan dari simen, pasir dan runtuhan (1: 3: 3). Dengan menambah air, bawa penyelesaian kepada konsistensi lembap. Sehingga tidak ada ruang kosong di dalamnya, mereka disematkan (penyelesaiannya berulang kali ditusuk dengan bilah sekop). Permukaan tingkat konkrit meruncing dengan kelebihan tajam, lancar. Lakukan ini sehingga air muncul di permukaan. Sehari selepas cengkaman konkrit, acuan dikeluarkan.

Untuk ketahanan, permukaan dinding penahan pada titik hubungan dengan tanah dilindungi kalis airSebagai contoh, bitumen panas dalam dua langkah.

Kadang-kadang dinding penahan bertindak sebagai asas untuk katil bunga.

Pada kedalaman 0.3 m dari permukaan tanah di sepanjang bahagian atas (dalaman) dan bahagian bawah (luar) dinding diletakkan saliran dari batu hancur atau kerikil (cerun sekurang-kurangnya 4 darjah ke arah aliran air). Sebelum meletakkan saluran saliran yang dibarisi geotekstilsupaya batu kerikil atau runtuhan tidak bercampur dengan tanah. Di samping itu, geotekstil adalah penapis yang baik, yang tidak membenarkan saliran mengecut dari air yang mengalir ke sana. Dengan penggunaan yang tepat, dinding penahan akan berlangsung selama beberapa dekad.

Tonton video itu: KPTS - Contoh Soal 1 KPTS dengan Beban Terpusat di Kedua Sisinya (Oktober 2019).

Loading...